hazdo.web.id – Era dunia digital membuat para perusahaan mengandalkan bisnis melalui website dan internet. Perusahaan yang mulai bertransformasi ke dunia digital melalui internet ini harus mulai mewaspadai serangan distributed denial of service (DDoS) yang dapat melumpuhkan website mereka. Setiap industri berisiko terkena serang DDoS yang dapat berakibat fatal dan menimbulkan banyak kerugian.

Apalagi, berdasarkan laporan tren DDoS terbaru kuartal kedua 2016 dari Verisignmenunjukkan bahwa serangan DDoS saat ini semakin canggih dan kuat. Laporan ini dihimpun berdasarkan analisis upaya mitigasi yang dilakukan pada pelanggan Verisign DDoS Protection Services dan riset oleh Verisign iDefense Security Intelligence Services.

serangan-ddos-verisign

Verisign telah melakukan mitigasi serangan 75 persen lebih banyak di kuartal kedua 2016 dibandingkan pada kuartal kedua 2015. Serangan terbesar yang berhasil dimitigasi Verisign di kuartal kedua 2016 yaitu mencapai 250+ Gbps sebelum dilakukan tidakan dan menjadi 200+ Gbps setelah ditangani dalam waktu 2 jam.

Rata-rata ukuran serangan puncak meningkat drastis hingga 214 persen jika dibandingkan dnegan tahun lalu. Dalam laporan ini juga mengungkapkan terjadinya pertumbuhan tren penggunaan aplikasi berlapis bervolume rendah atau Layer 7. Serangan menggunakan aplikasi berlapis yang mampu meniru perilaku pengguna biasa, sehingga sulit diidentifikasi.

Serangan ini mengambil celah kemanan pada kode aplikasi dan mengeksploitasi HTTP/S Header Field di dalam paket permintaan untuk melumpuhkan aplikasi. Serangan ini sering diiringi dengan banjir UDP bervolume tinggi untuk mengalihkan perhatian korban dari komponen serangan Layer 7, sehingga dibutuhkan teknik penyaringan ganda dan lebih canggih.

sumber:arenalte.com

Add comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending

ADS